mengukur EA

Mengukur Dampak dari Enterprise Architecture

Menjaga program EA untuk memenuhi kebutuhan organisasi memerlukan konstan pengukuran, review dan penyesuaian. Program EA yang efektif dapat memberikan nilai kepada perusahaan jauh melebihi biaya pengembangan EA. Di sisi lain, program EA yang tidak efektif cenderung menghasilkan “shelf ware” artifacts yang usang pada saat mereka selesai dan yang tidak pernah digunakan. Sebuah return-on-investment untuk program EA yang positif dapat membantu memastikan bahwa program EA akan tetap mendapatkan dana yang memadai.

Program EA harus diukur pada beberapa tingkatan. EA dari artefak dapat dinilai dari segi konsistensi, kelengkapan, kejelasan, kepatuhan, biaya dan ketepatan waktu. Program EA harus tepat menyeimbangkan kualitas, biaya dan jadwal, dengan ketepatan waktu didorong oleh jadwal untuk membuat keputusan penting berdasarkan data EA. Ini biasanya akan membutuhkan pendekatan bertahap untuk mengembangkan EA, di mana bagian-bagian dari EA dikembangkan untuk mendukung keputusan jangka pendek. Pendekatan bertahap menyediakan manajer dengan kesempatan untuk menyesuaikan pendekatan sebagai perubahan kebutuhan. Metrik kualitas EA dapat memberikan wawasan penyesuaian yang paling dibutuhkan.

Program EA juga harus diukur dalam hal bagaimana how useful the artifacts have been in driving strategic changes. Metrik utilitas seperti jumlah keputusan investasi yang mereferensi pada EA atau frekuensi pelaksanaan rekomendasi EA dapat membantu manajer untuk fokus pada program EA.

1. Proposisi Nilai
Proposisi nilai arsitektur enterprise adalah pernyataan yang menggambarkan nilai bisnis dari EA untuk perusahaan. Proposisi nilai harus sejalan dengan dan tujuan yang ditetapkan pada tahap perencanaan EA. Sebagai contoh, jika tujuan EA adalah untuk meningkatkan TI sejalan dengan proses bisnis, mengurangi biaya melalui konsolidasi IT, atau meningkatkan kelincahan perusahaan, proposisi nilai harus mengukur sejauh mana EA telah memberikan kontribusi untuk mencapai hasil tersebut.

Nilai diantisipasi dari EA harus ditetapkan dan dikomunikasikan kepada pemangku kepentingan di awal lifecycle EA. Sebagai EA jatuh tempo dan digunakan, nilai proposisi harus mencakup langkah-langkah tujuan hasil yang relevan, termasuk langkah-langkah efektivitas (dalam hal bisnis), laba atas investasi, dan payback period. Sebuah artikulasi yang jelas dari nilai proposisi membantu untuk membenarkan sumber daya untuk perencanaan, pengelolaan, pengembangan dan menggunakan EA.

2. Kualitas
Dua aspek kualitas berdampak signifikan pada keberhasilan EA. Pertama, artefak EA (misalnya pernyataan tujuan, reference model arsitektur data, dokumen strategis) dapat diukur dari segi konsistensi, kejelasan, kekompakan, ruang lingkup, granularity, luas, ketepatan waktu, atau kualitas lainnya. Kualitas program EA keseluruhan juga dapat diukur berdasarkan faktor-faktor seperti keterlibatan stakeholder dan compliance. Tidak ada satu set metrik kualitas yang cocok untuk semua perusahaan. Sebaliknya, praktisi EA harus membentuk satu set metrik yang konsisten dengan maturity dari suatu organisasi dan tujuan akhir dan scope dari EA. Pengukuran kualitas harus melakukan strike dari keseimbangan yang tepat antara biaya pengukuran dan wawasan yang berasal dari langkah-langkah yang diambil. Idealnya, program pengukuran kualitas yang baik harus melacak metrik kunci yang membantu program EA dari waktu ke waktu.

3. Maturity
Enterprise Architecure matury mengacu pada tingkat formalitas dan optimalisasi program EA. Sebuah program EA yang belum mature mungkin bergantung pada praktek ad hoc, governance dan keterlibatan pemangku kepentingan yang lemah, dan poor alignment pada kebutuhan bisnis. Ketika program EA manjadi mature, mereka dapat memperkenalkan langkah-langkah secara resmi, managed quality dan outcome metrics, dan optimasi dari proses. Meskipun tidak dapat dijamin, perusahaan yang telah mature dalam mengadopsi praktik EA, cenderung untuk beroperasi secara efisien dan efektif, dan untuk mencapai hasil bisnis yang diinginkan secara berulang.

Maturity model menawarkan tingkat terstruktur yang menggambarkan bagaimana perilaku, praktek dan proses suatu perusahaan dapat ditingkatkan dari waktu ke waktu untuk meningkatkan EA. Maturity model juga dapat digunakan sebagai patokan untuk perbandingan dengan perusahaan lain dan sebagai bantuan untuk memahami cara terbaik dalam melakukan perbaikan.

It's only fair to share...Share on FacebookTweet about this on TwitterPin on PinterestShare on LinkedInShare on TumblrShare on RedditDigg thisShare on StumbleUponShare on Google+Email this to someone