Penggunaan EA

Penggunaan Enterprise Architecture

Enterprise Architecture adalah alat bagi banyak orang dalam suatu perusahaan untuk mengikat partisipasi eksekutif, manajer, staf teknik, analis biaya, ahli domain, dan end user. Manajer dan eksekutif menggunakan EA untuk memastikan investasi dan sistem yang terkait dengan misi dan strategi organisasi. Mereka juga menggunakan EA untuk perencanaan dan sequencing akuisisi dalam melakukan investasi. Engineers menganalisis EA untuk redundansi, konsistensi, integrasi, interoperabilitas, kinerja, kepatuhan terhadap standar, dan kualitas desain. Mereka juga menggunakannya sebagai dasar untuk implementasi sistem / infrastruktur pendukung. Pengembang EA menyediakan visibilitas dan kontrol atas investasi sekaligus memberikan visi bersama tentang arah masa depan seluruh perusahaan.

1. Transisi
Pengembang EA menyediakan peta untuk membimbing perusahaan melalui perubahan untuk meraih hasil bisnis yang diinginkan. Perencanaan transisi mengidentifikasi fase tambahan untuk mengembangkan dan memperkenalkan perbaikan dalam struktur, operasional, atau teknologi, misalnya, untuk bermigrasi dari arsitektur saat ini dengan target yang lain. Hasilnya adalah rencana, jadwal, dan tolok ukur untuk dieksekusi dalam jangka waktu tertentu dengan menggunakan satu set khusus sumber daya yang ada.

2. Manajemen Portofolio
Manajemen portofolio adalah kegiatan pengambilan keputusan tentang investasi berdasarkan visi strategis, tujuan, dan kebutuhan organisasi dan mengukur kinerja berbasis hasil. EA dapat digunakan sebagai alat untuk mempertimbangkan hasil pengelolaan portofolio organisasi dengan menggambarkan celah seluruh fungsi bisnis dan / atau AS-IS dan TO BE, dimana dapat menghasilkan rekomendasi investasi untuk mengatasi kesenjangan. Selain itu, EA dapat mempengaruhi praktek investasi organisasi seperti fokus menggunakan kembali IT dan berbagi informasi / perizinan terhadap pembelian berlebihan TI atau layanan bisnis. EA juga memungkinkan organisasi untuk memantau kinerja investasi dan menentukan apakah kebutuhan bisnis organisasi terpenuhi.

3. Akuisisi
EA digunakan dalam akuisisi untuk memberikan dasar pembenaran bahwa investasi memenuhi tujuan strategis. EA juga memberikan petunjuk dan arahan kepada orang-orang yang akan menerjemahkan kebutuhan operasional ke dalam desain, implementasi, dan kemampuan dikerahkan.

Dalam beberapa kasus, akuisisi sistem utama oleh sebuah organisasi membutuhkan penawar atau kontraktor pemenang untuk mengembangkan dokumentasi arsitektur yang baik sejalan dengan EA keseluruhan organisasi dan juga menyediakan tingkat berikutnya. Arsitektur rinci diperlukan untuk merancang dan mengimplementasikan sistem.

4. Engineering
Engineering adalah penerapan keahlian teknis dan pengalaman untuk merancang dan membangun sistem dan komponen. Sering melibatkan identifikasi dan evaluasi pilihan desain dan trade-off untuk expected behavior, performance, reliability, economics, extensibility, dan sifat lain dari sistem dan komponen. Engineer dapat menggunakan EA dan arsitektur konseptual terkait untuk membangun bisnis dan sistem requirements yang lebih rinci, dan solusi arsitektur.

5. Pembangunan
Kegiatan pembangunan diarahkan untuk menciptakan atau meningkatkan sistem atau kapabilitas (termasuk jasa) bagi suatu organisasi. EA, sebagai alat yang menggambarkan konteks dan hubungan di mana sistem baru atau berkembang harus sesuai tingkat tinggi, adalah panduan dan kendala untuk kegiatan pembangunan. Pengembang dapat menggunakan EA untuk mengevaluasi apakah rencana uji program sesuai dengan standar EA dan persyaratan interoperabilitas sebelum melakukan kegiatan pembangunan. Kemudian, pada deployment, misalnya, hasil tes dan evaluasi kemampuan harus menunjukkan kesesuaian dengan bimbingan dan arahan yang diharapkan oleh EA.

6. Pengawasan
Pengawasan melibatkan peninjauan, pemantauan, dan penilaian upaya akuisisi. Pengawasan sering dilakukan oleh pihak ketiga yang tidak bertanggung jawab untuk desain atau implementasi dari capabilities. Enterprise Architecture dapat memberikan dasar utama untuk mengevaluasi apakah telah memenuhi persyaratan, dan untuk mengidentifikasi risiko, memungkinan melihat dampak potensial terhadap keberhasilan suatu usaha. Pengawasan biasanya didirikan sebagai bagian dari struktur governance dari sebuah program.

7. Bisnis & Operasi Perbaikan
Seringkali, tujuan dari EA adalah untuk memungkinkan perbaikan dalam operasi bisnis atau teknologi informasi. Topik ini mencakup bagaimana mengembangkan EA untuk analisis yang mengarah kepada peningkatan operasi bisnis. Tergantung pada EA yang diterapkan, hal ini bisa termasuk tambahan perbaikan atau total reengineering dari operasi bisnis dan teknologi yang terkait. Ketika EA dipertahankan dan dilaksanakan secara efektif, maka dapat membantu organisasi dalam mengoptimalkan dependencies antara kegiatan bisnis dan TI (CIO Council, 2001).

8. Komunikasi
EA berfungsi sebagai alat komunikasi penting untuk berbagai pemangku kepentingan dan pihak yang berkepentingan. Untuk pendukung bisnis, dokumen EA menggambarkan proses operasional saat ini dan yang diinginkan dan interaksi. Untuk personil manajemen data, EA menggambarkan objek data yang digunakan dalam misi saat ini dan sistem dan juga model data yang diinginkan. Untuk organisasi keuangan dan pengawasan, EA memberikan bukti bahwa pemikiran dan perencanaan yang memadai dapat menentukan kapabilitas masa depan yang diinginkan dan juga sebuah sistem. EA juga membantu untuk mengkomunikasikan strengths dan weaknesses yang perlu diatasi oleh sebuah organisasi dan IT.

It's only fair to share...Share on FacebookTweet about this on TwitterPin on PinterestShare on LinkedInShare on TumblrShare on RedditDigg thisShare on StumbleUponShare on Google+Email this to someone